Sosok Pemimpin Idaman

setelah beberapa abad lamanya saya tidak mencoret – coret dan merobek – robek halaman blog ini hehe , pun akhirnya diterbitkan oleh saya sebuah karya tulis nan dinamis elok dan menawan dari pemikiran yg kritis harmonis dan dramatis hehe yg berbicara tentang suatu sosok yg sangat berpengaruh dalam jalannya suatu negeri , tentunya negeri yg sejahtera dan damai bukan negeri yg penuh dengan keterpurukan dan carut marut dunia , yg kemudian disajikan sesuai keterbatasan kemampuan penulis dan dibahas serta ditelaah langsung secara pribadi dengan ketataan bahasa yg insyaALLAH mudah dipahami yg kemudian diharapkan dengan sangat mampu memberi manfaat untuk para pembaca yg berjiwa besar dan memiliki impian menapakkan kaki di negeri nan indah bagai negeri surga yg penuh dengan keluarbiasaan yg tak terbayangkan

idaman itu suatu kata yg memiliki arti spesial pada sisi yg baik .. sebagai seorang muslim pastilah kita mengidam – idamkan bisa dan mampu bertemu dengan Rasulullah suatu saat nanti .. sebagai seorang manusia tentulah kita mengidam – idamkan menjadi insan yg baik dan bersahaja .. jelaslah bukan insan yg jahat dan tak punya hati yg kita idam – idamkan .. di lain sisi , sebagai seorang perempuan pastilah memiliki pria idaman masing – masing , begitu pula sebagai seorang pria tentulah memiliki perempuan idaman masing – masing .. tak jauh beda dalam keluarga , pastilah kita mengidamkan memiliki keluarga yg sakinah mawaddah warohmah dengan anak – anak yg sholeh sholehah dan orang tua yg baik bagai pahlawan .. sebagai murid tentulah kita mengidamkan guru yg baik dan pengertian dalam mengajar .. namun , guru pun mengidamkan memiliki murid – murid yg baik , pintar , dan cerdas bukan murid – murid yg sewenang – wenang , pintar tapi pintar mencoret – coret meja , pandai tapi pandai berbohong , rajin tapi rajin mbolos ( jadi inget masa sekolah dulu haha ) .. sebagai masyarakat kita pun tentu mengidamkan hidup di lingkungan yg bersih bebas polisi lhoh? polusi maksudnya hehe dan asri nan sejuk dengan pepohonan hijau yg tumbuh subur .. sebagai negara yg merdeka pasti kita mengidam – idamkan hidup di bumi yg menjunjung tinggi makna perdamaian tanpa ledakan – ledakan petasan mesiu bom – bom atom maupun peperangan yg merenggut jutaan korban jiwa .. tapi gimana sama ngidam ? ngidam konon bisa digunakan di kehidupan sehari – hari .. contohnya aja , “aku ngidam es teler nih” , “kamu kenapa? baru ngidam durian?” , “kayaknya dia beru ngidam naik roller coaster tuh dari tadi melototin itu kereta mobil penuh harap bisa naik hehe” .. namun kata – kata itu terdengar aneh bagi orang – orang yg belum biasa menggunakannya .. contohnya aja , bercakapan dua teman ini , “aku ngidam bakso nih , beli yuk!” ditanggepi temannya , “kamu baru hamil ya? sampe ngidam gitu.” , nah tuh repot kan , maka dari itu jangan pake kata “ngidam” dengan semena – mena bisa salah tangkep nanti haha ..

sesuai dengan judul tertulis di atap rumah blog saya ini , terlahirlah rangkaian kata yg membentuk kalimat “sebagai rakyat yg hidup di negara Indonesia ini , yg udah merdeka lebih dari 65 tahun , yg udah rotasi kursi kepemimpinan berkali – kali , pasti dan tentu saja kita mengidam – idamkan suatu sosok pemimpin , pemimpin yg adil arif dan bijaksana!” .. bukan pemimpin yg… aahhh para pembaca pasti taulah yg saya maksud .. bukan Hitler dan Mussolini lhoo yaa !! sebelum malangkah lebih dalam sampe tercebur – cebur di kolam pel nan aromanya luar biasa mematikan hehe maksudnya sebelum berjalan lebih tinggi lagi sampe terlempar ke luar angkasa nan keadaannya luar biasa mematikan pula kalo cuma pake busana tari balet ( lhhoohh?? ) maksudnya sebelum membahas kasus ini lebih jauh haha coba kita baca sajian nan lezatnyaa beeehh ga tahan di bawah ini :

sumber hikmah Republika dengan editan seartistiknya :

–> siapa yg ga kenal sama Umar bin Khattab ? seorang pemimpin sekali gus kepala negara yg sangat adil dalam memimpin rakyatnya .. dibalik keperkasaan dan ketangguhannya , seorang Amirul Mukminin yg memiliki wilayah kekuasaan yg membentang luas sampai Mesir dan berhasil mengalahkan dua imperium besar Romawi timur dan Persia ini adalah seorang yg terkenal dengan sifat zuhudnya , hidup sederhana .. dikisahkan , beberapa kali Abdurrahman bin Auf melihat Umar shalat sunah di rumahnya hanya memakai sajadah yg usang bukan sajadah yg mahal dan indah apalagi Umar adalah seorang kepala negara , kalo di Indonesia kepala negara tak lain adalah presiden .. melihat kondisi ini Abdurrahman ingin membelikan Umar sebuah sajadah yg mahal dan indah ..

akhirnya ia menitipkan sajadah itu pada istri Umar , Ummu Abdillah .. melihat tergeletak sebuah sajadah baru , Umar menanyakan siapa yg memberinya .. “Abdurrahman bin Auf,” jawab sang istri .. “kembalikan sajadah ini kepada Abdurrahman . Saya sudah cukup puas dengan sajadah yg saya miliki .” .. begitulah watak Umar bin Khattab , walau beliau seorang kepala negara beliau tetap hidup sederhana dan tidak mau diberi hadiah apa pun walau hanya selembar sajadah ..

gimana kalo Presiden kita? wahh , jangan ditanya deh , kita aja belum dikasih udah minta yg aneh – aneh apalagi presidennya .. iya kan ? itulah manusia jaman sekarang , semakin bercorak macam – macam kebutuhannya , ada corak batik samarinda , corak batik betawi , ada juga corak corai haha .. tapi dibalik keinginan akan kebutuhan itu apakah ga bisa kita hidup sederhana , bersyukur dengan apa yg dimiliki tanpa berharap yg lebih ? jaman itu memang semakin maju karna jarum jam tak akan pernah berhenti berdentum , tapi apakah materi yg kita perlukan juga harus semakin memenuhi list belanjaan ? gimana kalo jaman yg semakin maju diimbangi dengan otak yg semakin maju juga ?

suatu hari Umar melakukan perjalanan dinas mengunjungi satu provinsi yg berada di bawah kekuasaannya .. gubernur menjamu Umar dengan hidangan yg istimewa dan pastinya lezat sebagaimana lazimnya perjamuan untuk kepala negara .. begitu duduk di meja hidangan , Umar bertanya , “apakah hidangan ini adalah yg biasa dinikmati oleh seluruh rakyatmu?” dengan gugup gubernur menjawab .. Umar lantas berdiri dan bersuara keras , “Demi Allah , saya ingin menjadi orang terakhir yg menikmatinya . setelah seluruh rakyat dapat menikmati hidangan ini , baru saya akan memakannya .” subhanallah , itulah sifat Umar bin Khattab , seorang kepala negara yg zuhud ..

gimana kalo presiden kita? wahh , pasti langsung disantap tuh makanan .. nyatanya kalo hidangan itu ada di depan mata kita aja mata kita langsung berbiner – biner dan pasti kita langsung melahapnya , ga tanggung – tanggung kursi sama meja makannya ikut masuk ke perut sampe tuan rumahnya krisis meja makan haha .. tapi ga mungkin juga kita sampe separah itu , paling jauh yaa tembok genteng ikut disantap sampe – sampe habis pulang makan si tuan rumah menangis meratapi rumahnya yg hilang ditelen bumi karna kerakusan kita hehe  ( jangan dimasukin dalem hati lhoo , bisa depresi akut ntar haha ) .. Rasulullah aja kalo makan secukupnya ga sampe terlalu kenyang masa kita mau sampe separah itu ..

di lain kesempatan , sehabis shalat Zhuhur , Umar meminta selembar permadani Persia yg indah untuk dibawa pulang ke rumahnya .. tentu saja hal ini membuat para sahabat heran .. hari itu , Umar bin Khattab membagi harta rampasan perang yg dibawa oleh pasukan Sa’ad bin Abi Waqqash yg berhasil menaklukkan Kota Madain , ibu kota imperium Persia .. satu persatu Umar membagi barang – barang berharga kepada para sahabat dan masyarakat banyak waktu itu .. yg tersisa hanya permadani indah itu , Umar pun memintanya .. “bagaimana pendapat kalian , jika permadani indah ini aku bawa pulang ke rumahku?” gembira bercampur kaget , para sahabat tergopoh – gopoh menyetujuinya , “tentu saja wahai Amirul Mukminin , kami setuju sekali Anda membawanya pulang .”

ketika tiba waktu Ashar , Umar membawa kembali permadani indah itu .. kali ini , permadani itu sudah dipotong – potong menjadi bagian kecil – kecil , dan Umar membagikan kepada beberapa sahabatnya .. dengan senyum Umar berkata , “hampir saja saya tergoda oleh permadani indah ini .” Masya ALLAH , begitulah sosok Umar bin Khattab yg zuhud , sang kepala negara ..

Masya ALLAH , betapa mulianya seorang Umar bin Khattab .. gimana kalo presiden kita? pasti semua harta rampasan itu langsung dikeloni di tempat tidurnya , orang kita aja liat barang – barang mewah mata langsung melotot sampe hampir copot , apalagi presiden yg punya harta pasti langsung dihabiskan buat membeli dan menikmatinya .. sungguh sungguh sungguh oohhh sungguh haha <–

itulah sajian yg penulis maksud .. itulah apa yg terjadi di zaman kekhalifahan Islam .. luar biasa banyak teladan yg bisa diambil dan diterapkan di kehidupan sehari – hari .. lalu gimana dengan kondisi negeri kita ini , negara Indonesia ?? ohh yaa , ada hal yg mengganjal kepala saya .. sepertinya kata “republik” udah jarang masuk ke telinga kita , kemana hilangnya kata itu ?? mungkinkah pemerintah dengan pasukan intelijennya diam – diam menghapus kata yg mendampingi kata “indonesia” yg seharusnya membentuk kata majemuk nan penuh makna “Republik Indonesia” ini ?? sungguh ironis keadaan ini .. menurut saya , republik itu punya fungsi yg penting dalam negeri ini .. republik juga menekankan dan mempertegas kalimat “bhinneka tunggal ika” yg terlukis di lambang negara ini .. namun dramatis , kalimat bhinneka tunggal ika tak lagi tercermin di negeri ini , perang suku berkelanjutan , berbeda agama tapi tetap musuhan , dan lainnya masih banyak yg ga bisa saya curahkan di sini , bisa – bisa nanti wordpress konslet karna tulisan saya yg bejibun panjangnya hehe .. tapi kenapa saat ini kata republik ini sangat jarang kita temui .. kalo orang tanya , “kamu dari negara mana?” pasti dan ga beda ia jawab “saya dari Indonesia” bukan “saya dari Republik Indonesia” atau “saya dari Negara Kesatuan Republik Indonesia” .. kalo diterawang dalem – dalem hehe maksudnya ditelaah lagi , 3 kata di depan “Indonesia” yaitu Negara Kesatuan Republik punya arti yg mendalam , dan melambangkan betapa kokohnya persatuan dan kesatuan negeri ini .. sayang , seiring berjalannya waktu seiring musim datang silih berganti 3 kata itu makin lama makin lentur eh kendor eh luntur maksudnya dan ga berbekas sama sekali .. lhooh ?? menyimpang dari jalan tol nih , balik ke topik , lanjut bawah ..

kita tau betapa kasus yg bertitle kebobrokan pemerintah tak kunjung hentinya bak air yg selalu mengalir di Sungai Nil .. negara kita , negara Indonesia udah 65 tahun lebih merdeka , tapi apa ? tanpa kemajuan yg signifikan .. ditambah lagi pemilihan presiden udah dilakukan silih berganti , namun sepertinya pemilu itu tak berdampak positif sama sekali .. padahal , mereka yg bisa sampe duduk di kursi kekuasaan itu ga lebih dan ga lain karna rakyat yg memilih , tentunya rakyat memilih karna mereka memberi janji – janji yg cukup menyejukkan hati bagi rakyat , tragisnya janji – janji itu seperti angin yg bertiup lalu pergi nonton konser – konser musik yg sangat sedikit manfaatnya , kaya konser Justin Bieber kemarin yg katanya tiket sampe 1 juta tapi Masya ALLAH ternyata banyak juga yg rela membuang uang sebanyak itu cuma buat bertemu si dambaan hati , lhoo jadi belok belok gini haha .. janji – janji itu pun berkamuflase jadi kesewenang – wenangan yg memakan nasi rakyatnya .. sungguh oohh sungguh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

memang ada benarnya sistem kerajaan atau kekaisaran Islam itu , yg memilih harusnya yg lebih pintar , Seorang Raja atau pemimpin memilih siapa yg akan menggantikannya menjadi raja kemudian hari , tentunya memilih dengan bijaksana , pastilah rakyat bisa makmur dan sejahtera .. seperti Kraton Yogyakarta saat belum bergabung dengan Indonesia , rakyat mencintai pemimpinnya Sultan HB , sang pemimpin pun merakyat menjunjung kesejahteraan rakyatnya , tapi hal ini menjadi samar – samar setelah Yogyakarta bergabung dengan Indonesia .. sungguh ohh sungguhh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

permasalahan timbul bak siang berganti malam malam pun tak mau kalah sama siang .. di tengah – tengah penderitaan rakyat , presiden meminta naik haji ( serius ini naik haji ? udah berapa kali naik haji pake uang rakyat tp sikap ga berubah ? ) maksudnya kenaikan gaji .. kalo diintip intip lagi hehe betapa banyaknya rakyat yg menderita dengan gaji nya yg pas – pasan dan UMP ( upah minimum propinsi ) yg sangat rendah , seorang kepala negara yg gajinya bisa menggaji seribu buruh kerja minta kenaikan gaji ?? sampe kapan Indonesia yg konon penuh dengan beraneka ragam budaya ini masih mampu mempertahankan persatuannya ?? betapa tidak , ketimpangan muncul sangat kontras di negeri ini .. mari kita observasi ( maaf kl dengan angka ) , misal untuk dosen belom pemerintah , di Indonesia gaji dosen berapa ? misal yg udah profesor minimal 12 jt buat tunjangan jabatan plus gaji bersihnya minimal 3 jt itu udah 15 jt blm ditambah ngisi seminar – seminar yg sehari bisa dpt 10jt , tapi liat gaji CS atau satpamnya kira – kira cuma 800rb .. betapa timpangnya negeri yg masih berstatus berkembang dan juga sangat setia tentunya hehe  .. mari kita hijrah ke negeri seberang , di Inggris gaji CS berapa ? saya pun kagum pertama kali denger ini dari dosen saya , jadi di negara yg bahasanya jadi bahasa internasional sana gaji CS itu sekitar $1500 , tapi buat dosen berapa ? ga jauh beda dosen sekitar $5500 .. bandingkan sama di Indonesia 15jt:800rb .. sangat kecil perbedaannya bukan ?? sampe saya pun jatuh pingsan dan harus diobname di RS hehe .. bisa dibayangkan betapa makmur dan sejahteranya negeri ini kalo punya pemimpin seperti sosok Umar bin Khattab yg disajikan di atas .. sungguh ohh sungguhh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

orang jawa menjunjung tinggi makna kata “aja dumeh” yg merefleksikan kerendahan hati seseorang setelah mereka memperoleh sesuatu .. nampaknya dan pasti nampak karna ini bukan halusinasi juga bukan fatamorgana apa lagi hantu halus yg samar – samar hehe  kata itu ga tertanam di dalam pemerintah kita .. mereka yg beruntung terpilih menjadi orang besar yg menopang kekuasaan berkat rakyat yg awalnya mengemis suara rakyat secepat kilat berubah 180 derajat menjadi orang – orang yg bejat .. mereka berhasil memang memanfaatkan kursi panas kekuasaan tapi dimanfaatkan untuk membakar amarah rakyat .. itulah yg menimpa Soeharto , penyelewengan kekuasaan dia sendirilah yg kemudian melengserkannya .. itulah yg menimpa orang – orang yg menyiksa rakyatnya di esok hari kelak .. mengingat sosok Rasulullah sebagai pemimpin yg adil arif dan bijaksana dengan kerendahan hatinya yg tak ada seorang di dunia ini mampu menandinginya , ketika beliau wafat semua orang menangis karna kepergian beliau , kenapa mereka menangis? karna sosok seorang pemimpin dunia yg penuh dengan teladan yg baik yg sangat dicintai insan – insan muslim di dunia telah pergi meninggalkan mereka .. lalu bagaimana kalo presiden kita jatoh? aahhh pasti pembaca bisa menebak jawaban saya ini .. sungguh ohh sungguhh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

aneh sungguh aneh kelakuan pemerintah kita .. mereka rela melakukan apa aja demi menutup – nutupi kenyataan .. liatlah kasus yg sekarang sangat bombastis kaya kacang atom haha perkara NII yg secara tiba – tiba mendunia di negeri Indonesia ini , apakah itu tak terdengar aneh ? anehnya lagi faktanya pemerintah udah mengetahui NII 17 tahun yg lalu , tapi kenapa baru saat ini diinterogasi ? apa sih mau pemerintah kita ini ? lalu kemana perginya kasus Century sama Gayus ??!! sudahkah itu semua tuntas sampe ke daun – daunnya yg berguguran haha maksudnya sampe ke akar akar tunggang kuda nya ( mau ikut pacuan kuda yaa bang? haha ) ?? itulah rekayasa pemerintah .. mengalihkan kasus primer ke kasus skunder , sampe membutakan rakyatnya .. anehnya dan tragisnya pula , media pun sangat antusias menjamu keinginan ini .. sungguh ohh sungguh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

di kasus lain , sedih rasanya tau hal ini .. astaghfirullah , kenapa bisa – bisanya seorang pegawai bank mengkorupsi uang – uang nasabahnya ?? pengangguran dimana – mana , orang – orang sekarang ini susah mencari pekerjaan , betapa terbatasnya lapangan pekerjaan yg ada , rakyat kecil membanting tulang demi mendapat pekerjaan yg layak dengan satu tujuan memenuhi kebutuhan keluarganya , tapi betapa tak berperasaannya seorang yg udah dapat pekerjaan yg baik , gaji lebih dari cukup , mau apa pun tinggal ngrogoh kocek semua bisa dibeli dan dimiliki , tapi tapi tapi kenapa masih aja merampas uang nasabah yg juga uang rakyat ?? subhanallah , betapa adilnya kehidupan di negeri ini andai saja setiap orang memiliki sifat zuhud hidup sederhana seperti Umar bin Khattab yg tersaji di atas .. sungguh ohh sungguhh ahh berat rasanya mengungkapkan ini ..

hari ini tanggal 1 Mei 2011 adalah Hari Buruh Internasional .. anehnya biasanya suatu hari kebesaran itu adalah sebuah perayaan , tapi apa yg terjadi di negeri kita ?? perayaan tampil dengan wujud beda , perayaan demonstrasi menuntut kesejahteraan buruh .. mari penulis ajak pembaca berjalan berduaan bak mempelai yg sedang jatuh cinta haha ke kondisi lain .. petani seharusnya udah bisa hidup sejahtera saat ini .. dengan pekerjaannya sehari – hari menyuburkan tanah dan membesarkan padi hingga memanennya yg pada akhirnya udah pasti padi – padi itu dimasak jadi sepanci nasi yg pada akhirnya lagi nasi itu sampai ke mulut – mulut wakil rakyat kita , penguasa negeri ini , seharusnya petani – petani yg menyuapi orang – orang yg duduk di kursi kekuasaan udah hidup sejahtera dengan penghasilan cukup .. ironis sungguh ironis sekali , menurut makna kata yg benar , petani adalah seorang pengusaha yg memiliki lahan dan mengelolanya sendiri yg kemudian hasilnya dipetik sendiri demi mencukupi kebutuhan keluarga .. tapi apa yg terjadi saat ini?? petani diartikan sebagai buruh , buruh tani , yg harus menyewa lahan dan membagikan hasil membantingtulangnya dengan si pemilik lahan .. berapa yg harus mereka petani – petani itu bayar ke si pemilik lahan? bukan jumlah yg sedikit Rp 3,5jt tiap enam kali panen untuk satu hektar lahan atau sawah yg digarap .. belum kalo lahan mereka remuk mereka sendirilah yg menanggung pahitnya resiko , si pemilik lahan yaa cuma menyewakan , ga tanggung resikonya .. sungguh kejam dunia ini .. yg membanting tulang sangat keras yg dapet kecil , tapi yg memelihara tulang yg dapet gedhe !! mana keadilan di negeri ini ?! coba bayangkan kalo sosok pemimpin di negeri kita ini memiliki sifat seperti Umar bin Khattab di atas yg peduli dengan nasib rakyatnya , yg hidup sederhana dan menjunjung tinggi kesejahteraan rakyat pastilah kemakmuran dan kesejahteraan terimplementasikan di negeri merah putih ini ..

hari ini , hari minggu yg kalo diimaginasikan harusnya pas bisa jadi perayaan para buruh demi merayakan Hari Buruh Internasional di akhir minggu bisa bakar – bakaran jagung lah apa bakaran jenggot hehe ( sekali menyalakan korek terbakarlah jenggot hehe kalo ini penyimpangan peribahasa ) apa jalan – jalan satu keluarga buruh sama keluarga buruh yg lain ke pantai lah gitu , dan lain – lain kaya pergi berlibur ke luar angkasa juga asik kok haha , tapi malah digunakan para buruh untuk berdemonstrasi di Istana Merdeka dan Bundaran Hotel Indonesia sampe – sampe hotel indonesianya sesak napas saking padetnya hehe tragisnya hal itu berdampak kendaraan harus memogokkan diri .. itulah yg terjadi , puluhan ribu buruh berunjuk rasa menuntut kesejahteraannya , menuntut berbagai macam hak yg layak mereka dapatkan .. ga lain dan ga beda yg dituntut yaa pemerintah kita masa nuntut pemerintah negeri tetangga sebelah hehe gak lucu kalo itu yg terjadi haha.. coba dari dulu negeri ini udah paling ga mendekati majulah , ga muncullah aksi dengan puluhan ribu buruh seperti itu di media massa .. yaahh , bisa buat mimpi nanti malam hidup Indonesia bagai menapakkan kaki di taman yg indah sejuk adem ayem loh jinawi penuh dengan udara segar dan pepohonan rindangnya .. sungguh ohh sungguhh ahh berat rasanya mengungkapkan ini , beratt !!

yaapp , rangkaian kata – kata di ataslah yg menjadi air di gelas penulis kali ini .. penulis ingin berbagi satu kritik dari ribuan kritik lain khususnya buat pemerintah kita .. coba kritik – kritik rakyat kita bisa dikemas dimasukkan ke dalem surat dan dikirim sampe ke tangan pemerintah , tapi sepertinya hal ini cuma jadi sentilan jari belaka , tapi tak apalah setidaknya masih banyak yg mau bersuara , gimana kalo semua diam ? kan pengennya negeri kita ini maju , kalo diam semua bukannya maju malah mundur kaya undur – undur donk , mending undur – undur jalan mundur tau arah , kalo trus negeri kita mundur ga tau arah sampe jatoh ke jurang gimana jadinya ? ga mau lah pasti negeri ini jadi negeri jajahan para penjahat di luar sana yaahh walaupun secara kasat mata realitanya negeri ini udah dijajah mentah – mentah sama negeri Paman Sam sana haha .. nah , semoga bermanfaat , dan penulis punya satu permintaan buat pembaca , Cintailah Negeri Ini! , pernah denger kan kalimat “cinta membawa kebahagiaan” ?

2 responses to “Sosok Pemimpin Idaman

silakan meninggalkan comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s