Malu Bertanya Sesat Dimana-Mana

setelah sekian lama tenggelam di telan lautan , setelah sekian lama terkubur di telan daratan , akhirnya penulis kembali mengekspresikan aksinya di dunia per-blog-an lagi hehe .. maaf atas kata – kata pembukaan yg lebay ini , penulis sebenarnya tak ingin mengungkapkan dengan lebay , harap dimaklumi karna cuma itulah yg berkunang-kunang di kepala haha .. yap , sudah 6 bulan lamanya penulis tak kelihatan ujung dan pangkal hidungnya , pasti muncul pertanyaan dari para pembaca yg merindukan kehadiran penulis lagi “kemana perginya hidung penulis?” loh loh maksudnya “kemana sih penulis blog ini? masih bernafaskah dia? atau dia jangan – jangan..jangan – jangan..jangan – jangan…” , pembaca tak perlu bersedih hati dan frustasi apalagi sampe menyiksa hewan peliharaan sendiri hehe cintailah binatang agar binatang tak menerkam anda !!😀 ( loh loh , menyimpang dari topik ala cuba nih ) .. nah dengan sangat rendah hati , penulis berusaha dengan gigih dan sekuat tenaga untuk menjawab pertanyaan pembaca itu “Alhamdulillah saya masih di sini dan tak pergi kemana – mana. jangan – jangan? ah , jangan ditebak – tebak , kalo pembaca tidak tau , sebaiknya tanya. saran dari saya kepada para pembaca: kalo pembaca tidak tau , maka jadilah orang yg sok tau! sori , ini wejangan sesat ala bob merlay hahaha , maksudnya jadilah orang yg suka bertanya jangan jadi orang yg suka sok tau sebab terkadang kesoktauan itu punya dua anak buah , pertama menyesatkan diri sendiri , kedua menyesatkan orang lain. kalo mau tersesat , tersesatlah sendiri , jangan ngajak – ngajak , karna bisa membahayakan muka anda sebab orang yg anda ajak tersesat bisa menuangkan kepalan tangannya di wajah anda hahaha :D”

yuhuu , itulah deretan kalimat pembuka blog penulis yg satu milenium tak terjamah dan udah tertutup lumut dimana – mana ini ( mana ada lumut nempel di blog?! gitu aja ga tau , lumut sitompul bos! eh lumut transparan! haha ) .. penulis berharap ketika pembaca membaca kalimat pembuka di atas , pembaca membacanya dengan sangat lapang dada dan menahan emosinya , karna penulis tau kalimat pembuka di atas sangat kacau dan bisa menyungging ( emang kuda lumping nungging – nungging?! ) eh menyinggung perasaan pembaca yg pada akhirnya kehadiran penulis setelah sekian lama ghoib pun tetap diidam-idamkan kemunculannya lagi hahaha😀

dua paragraph di atas mungkin terlihat ambigu  grammarnya berantakan dan tak ada hubungannya sama sekali dengan topik yg sedang diulas kali ini , ya penulis pun mengakuinya !! tapi dibalik pemikiran yg tak berujung terdapat pemikiran yg kompleks dan penuh hasil , menurut pemikiran penulis hehe .. lanjut bawah…

judul postingan di atas mirip dengan sebuah peribahasa “malu bertanya sesat di jalan” .. tapi dengan kritis penulis mengubah kata “jalan” menjadi “dimana – mana” karna kata “jalan” sepertinya tak seirama dengan empat kata sebelumnya .. kita akan tersesat di jalan kalo apa yg kita tanyakan adalah sebuah alamat , apakah ada yg tidak setuju di sini ? penulis sarankan agar para pembaca tidak setuju , yg sudah terlanjur setuju yaa penulis ga bisa maksa , karna menurut penulis orang yg setuju dengan pernyataan tadi itu malu – malu kucing hehehe malu mencari tau sampe kucing pun tersapu – sapu eh tersipu – sipu😀 .. maksudnya terlalu mudah percaya dan menerima itu pun bisa menyesatkan diri sendiri ( pengalaman tragis penulis yg pernah tertipu ) , ga ada salahnya kita mencari tau baru kemudian mengungkapkan tindakan .. penulis akan mencoba menafsirkan peribahasa tadi dengan judul di atas dengan pemikiran yg simpel dan sederhana , jadi harap dibaca saja yaa , jangan komentar dulu sampe tamat bacanya , nanti bisa – bisa saya dibilang “menyesatkan”🙂

“malu bertanya sesat di jalan” adalah sebuah peribahasa yg sudah kita pelajari sejak jaman SD dulu ( yg udah tamat SD tapi lupa , kalo buku SD masih ada silakan dibuka lagi , kalo udah habis dimakan rayap penulis sarankan belilah di toko buku terdekat hehe . yg belum SD , masih TK atau masih balita , cepet – cepet daftar SD! hahaha ) .. peribahasa itu penulis modif dengan sangat indah sehingga berkamuflase dan bermetamorfosis menjadi “malu bertanya sesat dimana – mana” .. kenapa bisa begitu ? kenapa harus tidak ? penulis punya hak angket ( ente anggota DPR gan? bukan , ane DPWR ( Dewan Penumpas Wakil Rakyat ) hahaha sori agak provokatif ) untuk mengubah sesuatu menjadi sesuatu yg lain , itulah keistimewaan penulis , bebas mengubah kata – kata sesuka hati hehe .. bagi yg ingin merasakan nikmatnya mengubah kata sesuka hati , segeralah beralih profesi menjadi penulis😀 .. “malu bertanya sesat di jalan” memiliki makna yg sangat luas .. itulah arti yg sebenarnya dari peribahasa ini .. bukan cuma ditujukan buat menanyakan jalan atau tempat atau alamat , tapi berbagai lini kehidupan ..

“malu bertanya sesat dimana-mana” memiliki makna yg dipersempit dari makna peribahasa tadi .. ketika kita ingin mencari alamat teman , saudara , atau sanak keluarga yg sebelumnya kita belum pernah ke sana , sewajarnya kita tanya dan mencari tau alamat itu .. bagaimana jika kita sok tau? bukan rumah teman saudara atau sanak keluarga yg kita kunjungi , melainkan rumah Pak RT , beruntung jika teman saudara atau sanak keluarga menjabat jadi ketua RT , kalo ga? kalo ga ya bisa tanya sama Pak RT-nya dong hahaha .. itu contoh sederhana , saat ingin mencari alamat rumah orang yg kita ga tau tapi kita malu untuk bertanya alhasil bim salabim rumah orang lain yg kita singgahi , udah malu tanya eh tambah malu salah rumah .. mirip dengan sebuah peribahasa “sudah jatuh tertimpa tangga” bedanya kalo kasus ini “sudah malu tertimpa malu” .. berbeda kasus kalo kita sedang menghadapi resiko kesehatan .. contohnya , kita dalam kondisi sakit flu , kita tak tau obat apa yg harus dibeli , karna malu tanya obat yg kita beli adalah oralit .. dengan meyakinkan diri itu adalah obat flu kita pun meminumnya , alhasil setelah satu minggu kita pun terheran – heran , flu ga kunjung sembuh ditambah kok satu minggu ga juga kunjung BAB ( buang air besar ) hahaha😀 .. nah gimana coba ? repot kan ?

sakit itu berhubungan dengan keselamatan , kalo salah milih obat gara – gara malu tanya bukannya tersesat di jalan tapi kita akan tersesat di kuburan .. berhati – hatilah dengan kondisi yg satu ini ! hai para pembaca , jika kalian tak mau tersesat di kuburan maka belilah obat yg sesuai dengan sakit yg anda alami ! haha ( tolong penulis jangan dilempar sandal , di rumah udah banyak sandal jepit swallow hehe ) .. di abad 21 ini ilmu kedokteran sudah semakin maju dan mumpuni .. berkunjunglah ke dokter jika perlu dan jangan takut , dokter itu penolong , minta tolong sama dokter pasti ga ditolong (kalo kita sakit flu dateng ke dokter jiwa ya ga ditolong! haha) , minta tolonglah sama dokter yg sesuai dengan penyakit yg dialami , pasti ditolong .. insya Allah dengan usaha untuk sembuh itu sakit pun bablas ke ruang angkasa dan tak kembali ke bumi .. sakit ? berobatlah ke dokter bila perlu !🙂 jangan ke dukun , pengen sembuh malah disantet repot😀

begitu juga masalah agama .. agama adalah hal yg sangat intim dan keistimewaannya di atas satuan ilmu lain .. salah dalam menitih jalan agama , musnahlah sudah usaha – usaha yg kita perjuangkan di bumi .. agama adalah kunci keselamatan , dengan beragama yg benar selamatlah buah manis yg kita peroleh .. naas memang melihat kehidupan dunia saat ini , manusia sibuk mengurus kepentingan dunia hingga sangat sedikit sekali waktu yg dituangkan untuk mangkok akhirat .. jika diibaratkan timbangan neraca , ilmu dunia adalah lengan beban dan ilmu akhirat adalah benda yg ditimbang .. bayangkan jika kita terus menaikkan skala lengan beban tanpa menambah beban benda yg ditimbang , apa yg akan kita dapat ? jika itu adalah timbangan buah misal , kita udah bayar mahal tapi karna buah yg kita timbang tak seimbang dengan beban timbangan , pastilah kerugian yg akan kita bawa pulang .. tentulah kita tak mau menjadi manusia – manusia yg merugi .. masih hidup dan bernafas adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dan berubah , ayok kita sama – sama manfaatkan kesempatan ini dengan gigih dan tanpa pamrih .. semoga kita menjadi hamba – hamba-Nya yg diselamatkan di dunia dan di akhirat .. aamiin Ya Allah ..

malu bertanya itu bukan berarti sifat orang yg bakal tersesat lho .. tenang aja , semua ada obatnya ! jangan shock dulu jika anda adalah orang yg malu bertanya , tapi jika sudah terlanjur shock segeralah kunjungi dokter psikologi agar shock anda tidak berkelanjutan hehe .. saya akan beberkan obat mujarabnya hehe .. obatnya malu bertanya adalah berani mencari tau !! yaa , itulah resepnya , campur bumbu gigih dan semangat pasti jadi masakan yg lezat dan siap disantap ( mau masak mas? haha ) .. malu bertanya itu sifat lumrah dan maklum serta wajar kita miliki .. tapi malu itu berubah wujud jadi ga wajar ga lumrah ga maklum kalo kita salah dalam dua hal : pertama kita salah menempatkan rasa malu dalam kondisi tertentu dan berlebihan malunya sampe malu2in hehe , kedua kita ga punya malu sampe dibilang orang gila haha .. jadi malu itu boleh , di-UUD ’45 ga ada bunyi “tiap-tiap warga negara dilarang malu” buset bisa jadi negara paling ancur sedunia ( nyindir negara barat ) haha .. tapi juga harus diingat “malu adalah bagian dari iman” , okay ? naahhh…bagi yg malu tanya , jangan malu cari tau .. sekarang udah jaman dunia maya , ada Mbah Google , Pakdhe Ebook , Om Wikipedia , artikel-artikel online , tanya-jawab online , jadi tinggal click-and-get .. it’s easy , just click-and-get hahaha brasa pasang iklan online ajee😀 .. di dunia nyata pun banyak buku – buku bertebaran .. ga begitu susah mencari tau apa yg ingin kita tau kalo malu tanya🙂

ga setiap hal bisa kita cari tau sendiri , ada hal – hal tertentu yg kita perlu berdiri dan berlari untuk bertanya ke seseorang .. tentunya orang yg berilmu yg kita kunjungi untuk mendapatkan jawaban .. kalo yg kita tanyai orang yg minim ilmu sudah pasti dan sudah tentu jalan buntu tempat tujuan akhirnya .. solusinya , cari orang yg berilmu dan bertanya , insya Allah jalan buntu tak terlukis di peta kehidupan kita🙂

yap, itulah sedikit coretan tinta putih di atas layar yg cukup sederhana namun semoga bisa memberi manfaat bagi para pembaca yg baik hati .. tak begitu panjang dan tak begitu pendek .. mungkin banyak kekurangan dan sedikit kelebihannya , penulis hanya bisa berharap kepada para pembaca untuk memakluminya sebab penulis hanya manusia biasa yg terbatas pengetahuannya .. jika ada kata – kata yg sedikit tajam sehingga melukai perasaan pembaca , pembaca tidak dilarang marah dan emosi tapi hanya dilarang berhenti membaca hehe .. semoga bermanfaat dan keep enthusiastic😀

sebagai penutup postingan kali ini , penulis akan menyajikan guyonan sederhana dan semoga bisa menghibur pembaca :

suatu hari murid SD sedang belajar pelajaran Bahasa Indonesia tentang menjaga kebersihan lingkungan .. sang guru pun menjelaskannya melalui gambar poster bertema “jangan buang sampah sembarangan” .. ada satu murid yg salah memahami gambar dan malu bertanya saat itu .. seminggu kemudian diadakan ulangan dan salah satu soal ulangannya adalah “dimana kita membuang sampah?” .. si murid tadi pun menjawab “di dalam kandang ayam” .. otomatis sang guru pun menyoret jawaban si murid .. karna si murid tak trima disalahkan oleh sang guru , maka terjadilah percakapan di bawah ini :

murid: “Bu, kenapa jawaban saya dicoret?”

guru: “jawaban kamu salah, Andi (nama muridnya). kalo salah ya dicoret dong , masa dicentang.”

murid: “saya jawabnya udah bener kaya yg Ibu terangin di kelas kemarin.”

guru: “Ibu kan nerangin tempat sampah, bukan kandang ayam.”

murid: “tapi Bu, gambar Ibu di papan tulis itu kandang ayam, bukan tempat sampah.”

guru: “itu tempat sampah. mana ada buang sampah di kandang ayam?”

murid: “ada.”

guru: “siapa?”

murid: “Ibu Guru!”

guru: “kamu mau Ibu kasih nilai nol?”

murid: “saya ga trima, pokoknya jawaban saya benar!”

guru: “kalo sampah dibuang di kandang ayam, ayamnya ditaroh mana?”

murid: “di tempat sampahlah Bu, orang tempat sampahnya kosong.”

guru: “kamu ini bandel ya, jawaban yg salah tetep Ibu coret, ga ada toleransi ya!”

murid: “jawaban saya kan ngikutin apa yg Ibu gambar, jadi yg salah siapa Bu?”

guru: “Ibu.”

murid: “nah, trus jawaban saya kan ngikutin gambar Ibu, jadi bener apa salah Bu?”

guru: “iyaa, benar.”

murid: “yeaayy yeayy, ga jadi dicoret!”

guru: “kayaknya Ibu harus ikut kursus menggambar nih.”

murid: “jangan Bu!”

guru: “kenapa?”

murid: “nanti Ibu jadi guru menggambar bukan guru bahasa indonesia.”

guru: “sudah – sudah. dasar anak bandel!”

nah , itulah percakapan yg terjadi .. terdengar mustahil , konyol , dan ga nyata .. yaa begitulah kira-kira yg terjadi di kehidupan jenaka tak khayal haha .. jadi , biar ayam ga dimasukin tempat sampah..kan kasian , alangkah baiknya kalo kandang ayamnya ga dijadikan tempat buat buang sampah , alhasil si ayam pun hidup bahagia di kandangnya dan sampah pun hidup tenang di tempatnya😀

okee , so bagi yg malu jangan malu2in , yg ga punya malu jangan ngajak yg malu tersesat ! :@ biar ga tersesat , kaya lagunya Ebiet G Ade , silakan tanya pada rumput yg bergoyang hahaha just kid😀

~life is to find out~

silakan meninggalkan comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s