Alunan Syair Penyejuk Hati

apakah anda ingat pelajaran Bahasa Jawa yg dulu anda pelajari dengan susah payah dari TK mungkin bahkan sampai tingkat SMA? saya yakin seyakin yakinnya pasti anda ingat kalo anda pernah belajar Bahasa Jawa terlepas apakah anda masih ingat atau malah udah lupa sama sekali hehe .. yaa , itulah salah satu menu wajib bagi kita yg hidup di Jawa , harus belajar suatu materi yg mungkin kita ga suka karna memang susah buat orang – orang yg masih awam sama Jawa , filosofi Jawa , sejarah Jawa , dan bagaimana perkembangan Jawa .. saya yakin ga sedikit dari anda yg pernah bertanya pada diri anda sendiri , “kenapa aku harus belajar Bahasa Jawa? apa sih manfaatnya , besok juga mungkin ga dipake.” , iyaa apa ga tidak? hehe .. malahan , ga sedikit dari kita yg nilai Bahasa Jawa nya staknan di bawah angka 8 dan ga pernah lebih dari itu , naahh apakah kendalanya , apakah permasalahannya yg membuat kita ga pernah dapet nilai bagus di pelajaran yg identik dengan sejarah Jawa ini ? salah satu alasannya adalah kita ga menanamkan pikiran di kepala kita bahwa Bahasa Jawa itu asik dan menyenangkan , jadii yaa itulah yg kita dapatkan , nilai – nilainya mepet sawah terus haha .. beda kalo kita menggemari pelajaran yg kita pelajari , nilai Matematika kita tinggi , Fisika kita bahkan selalu lebih dari angka 9 , malah Bahasa Indonesia kita selalu mencapai angka 10 saking cintanya sama Indonesia hehe , kenapa bisa gitu ? kenapa 3 pelajaran itu bisa kita peroleh dengan nilai – nilai yg selalu di atas rata – rata ? tapi di satu sisi mata pelarajan yg justru mengandung makna yg sangat mendalam akan arti kehidupan ( Bahasa Jawa ) justru hasilnya selalu anjlok dari lantai 7 ? lagi – lagi alasannya adalah di antara suka dan ga suka .. bisa dianalogikan gini , sebagai manusia yg normal kita suka sama lawan jenis , saat itu kita berusaha keras buat membuat si fulan bahagia , nah pada akhirnya kita pun mendapat apa yg kita inginkan yaitu hidup bersama dengannya , sama dengan ketika kita belajar , kita suka dan menyukai mata pelajaran tertentu sehingga kita belajar giat yg pada akhirnya nilai kita di mata pelajaran yg kita sukai itu baik dan bagus ..

yap , itulah bingkai kata pembuka tulisan saya kali ini .. sesungguhnya , apa hubungan pelajaran Bahasa Jawa sama Jawa itu sendiri ? sebelum kita mengkaji sebih jauh tentang hubungan pelajaran Bahasa Jawa sama kehidupan ini .. dalam pelajaran Bahasa Jawa banyak hal yg kita pelajari , diantaranya sejarah Jawa , pewayangan , tembang – tembang , musik dan alunan gamelan , bahasa ngoko sampe bahasa kromo , permainan – permainan anak , tata krama atau unggah – ungguh , sampe ke tradisi – tradisi yg ada di Jawa .. itulah beberapa hal yg kita pelajari yg mungkin membuat kita jenuh saking jenuhnya sampe mbolos masuk pas pelajarannya haha .. dibalik semua itu , apakah esensi dari pelajaran yg satu ini ? andai kita tau dan menyadari lebih dini , pasti kita akan menyukai pelajaran ini .. kalo ditilik lebih jauh , materi – materi yg ada di dalam pelajaran Bahasa Jawa itu erat sekali sama sejarah yg ada di Jawa itu sendiri .. kok bisa? kok begitu? iyaa donk , kenapa harus ga? hehe ..

apakah anda ingat dengan hamba – hamba pilihan ALLAH SWT yg terdiri dari sembilan manusia pilihan yg punya peran sangat penting dalam kehidupan di Jawa , yg mampu menyatukan rakyat Jawa , yg mengajari tradisi – tradisi berfilosofi luar biasa , yg mampu membuat Jawa menjadi seperti sekarang ini , dan tentunya yg mempunyai peran penting sekali sehingga menjadikan Indonesia jadi negara dengan penduduk muslim terbanyak ? Wali Sanga .. yaa , Wali Sanga , merekalah hamba – hamba pilihan ALLAH SWT , merekalah hamba – hamba sholeh pemimpin – pemimpin teladan yg mengubah khususnya rakyat Jawa menjadi rakyat yg berbudi dan bermatabat , yg mampu mewarnai kehidupan di Jawa dengan hal – hal yg Islami , yg mampu menyejukkan hati rakyat Jawa hingga saat ini , yg memberikan konstribusi luar biasa besarnya terhadap masyarakat Jawa , Indonesia , bahkan dunia sekali pun , dan yg berperan penting pada pelajaran Bahasa Jawa yg kita sebagai orang Jawa pelajari ..

dalam pelajaran Bahasa Jawa banyak hal yg kita pelajari dari Wali Sanga .. merekalah yg mewarnai pelajaran ini sehingga sesungguhnya pelajaran Bahasa Jawa memiliki manfaat besar bagi kita .. Wali Sanga menciptakan tembang – tembang yg penuh arti dan falsafah hidup , dan tembang – tembang itu kita pelajari dalam pelajaran Bahasa Jawa saat ini .. mereka menciptakan pewayangan dengan tokoh – tokohnya , mereka juga hadir mengajarkan alat musik gamelan , mereka juga mengajarkan tradisi – tradisi yg memiliki filosofi penting , dan semua itu kita pelajari dalam mata pelajaran Bahasa Jawa khususnya .. andai orang – orang yg belajar Bahasa Jawa tahu makna dari itu semua tentu mereka menjadi orang – orang yg berbudi luhur .. mengapa begitu ? karna sebagai hamba yg beragama Islam hal – hal yg kita pelajari di sana erat kaitannya sama Wali Sanga dan semua itu Wali Sanga hadirkan untuk menanamkan jiwa Islam yg utuh untuk menjadi hamba – hamba yg bertaqwa kepada ALLAH SWT dan untuk menjadikan kita manusia – manusia yg ga cuma Islam tapi juga berjiwa Islam ..

Wali Sanga adalah Wali – Wali ALLAH .. tapi saya ga akan menjabarkan panjang lebar selebar – lebarnya haha tentang definisi atau arti wali itu sendiri .. siapakah wali itu sesungguhnya? apakah peran mereka? ada berapa banyak wali di bumi saat ini? semua pertanyaan itu silakan anda sebagai pembaca jawab sendiri hehe sebab kalo saya jabarkan di sini tentang arti wali yg sebenarnya panjang lebar bisa – bisa blog saya ga muat lagi menampung tulisan – tulisan saya berikutnya hehe .. tapi saya akan menceritakan beberapa hal tentang Wali Sanga dari buku yg saya baca sebagai referensinya .. siapa aja mereka ? simak baris – baris di bawah ini :

1. Sunan Gunung Jati

2. Sunan Gresik ( Maulana Malik Ibrahim )

3. Sunan Ampel ( Raden Rahmat )

4. Sunan Bonang ( Maulana Makdum Ibrahim )

5. Sunan Giri ( Raden Paku )

6. Sunan Drajat ( Syarifuddin )

7. Sunan Kalijaga ( Raden Syahid )

8. Sunan Kudus ( Ja’far Shadiq )

9. Sunan Muria ( Raden Umar Said )

penyebutan di atas tidak disebutkan secara urut tapi kalo kenyataannya itu udah urut mungkin hanya kebetulan aja .. untuk Sunan Gunung Jati belum ada referensi yg bisa dijadikan patokan untuk siapa nama asli beliau , jadi saya ga menyebutkannya , dari pada salah bisa repot nanti

nahh , itulah beliau – beliau yg diangkat menjadi Wali oleh ALLAH SWT untuk menyebarkan agama Islam dan mengajarkan arti kehidupan pada rakyat Jawa khususnya .. lalu apa aja peninggalan mereka ? selain masjid  makam dan pesantren , mereka juga banyak meninggakan hal – hal lain yg tentunya sangat bermanfaat bagi kita ..

1. Gamelan

kalo orang barat ada gitar , drum , keyboard , bass yg mereka nyanyikan sedemikian indahnya sampe membius orang – orang yg mendengarkannya sampe mereka jatuh pingsan tak sadar diri hehe , di Jawa ada gamelan yg dilantunkan sedemikian indahnya hingga hati para pendengarnya sejuk sesejuk udara di pagi hari hehe .. gamelan udah dikenal masyarakat sebelum zaman Islam dan digunakan untuk mengiringi pertunjukkan wayang .. para ahli kebudayaan mengakui bahwa yg menciptakan gamelan dengan memasukkan unsur-unsur Islam pertama kali adalah Sunan Kalijaga .. bunyi dari masing – masing alat gamelan yg diciptakan para wali mengandung filosofi yg sangat dalam .. contohnya :

Kenong , jika dipukul bunyinya = nong-nong-nong

setelah zaman Wali ditambah beberapa alat lagi,

Saron , jika dipukul suaranya = ning-ning-ning

Kempul , suaranya = pung-pung-pung

Kendang , suaranya = ndang-ndang-ndang

Genjur , suaranya = ghur…!!!

semua suara atau bunyi itu kalo dilaras sedemikian rupa sehingga menjadi :

a. nong-nong-nong , dihubungkan dengan kata = nong kana , nong kono , nong kene ( di sana , di situ , di sini )

b. pung-pung , dihubungkan dengan kata = pul-pul ( kumpul – kumpul )

c. ndang-ndang , dihubungkan dengan kata = ndang-ndang ( segera – segera )

d. ghur , dihubungkan dengan kata = njegur ( masuk )

sehingga susunan suara alat – alat tersebut diartikan seperti berikut :

yo nong kana , yo nong kono , yo ning kene , ayo pada kumpul , ayo pada kumpul . yen ditak , dikon , diperintah , endang-endang wae pada tandang . kabeh pada njegur . ( baik di sana , di situ , di sini , marilah kita berkumpul . jika diperintah segera sajalah dikerjakan . ayo semua sajalah masuk memeluk agama Islam . )

2. Upacara Sekaten

siapa yg ga kenal Sekaten ? nah kalo yg ga kenal itu perlu ditandatanyai haha .. tiap tahun kalo di Jawa apalagi di Jogja , Solo , pasti ada sekaten .. Sekaten ini dimaksudkan untuk memperingati Maulud Nabi Muhammad SAW .. kalo zaman Wali dulu , tiap setahun sekali , di bulan Maulud , di halaman Masjid Demak diselenggarakan tabligh akbar oleh para wali , atas prakarsa Sunan Kalijaga .. tabligh ini adalah dalam rangka memperingati Maulud Nabi Muhammad SAW , sekaligus sebagai sarana untuk mengajak masyarakat agar masuk Islam .. tabligh akbar inilah yg dikenal dengan nama Sekaten .. kalo pas bulan Maulud kan ada sekaten tuh yaa , nah pasti kita ngajak temen kita ke sana , apa tujuannya ? ga lain dan ga beda pasti main dan refreshing , apa yg kita dapet ? otak jadi dingin lagi , seneng bisa main sama temen , ga lebih dari itu kan ? padalah kalo diterawang hehe dipelajari lebih dalam maksudnya , Sekaten itu penuh arti dan filosofi ..

sekaten berasal dari bahasa Arab “Syahadatain” , yg berarti dua kalimat syahadat .. lhoohh luar biasa bukan ? nahh , masalahnya unsur Islam dari perayaan sekaten saat ini mengenai cara pengislaman itu sendiri mungkin udah ga ada lagi .. Wali Sanga menggunakan gapura ( sejenis pintu gerbang ) sebagai jalan masuk orang – orang menuju acara pertunjukkan Sekaten .. gapura itu ternyata berasal dari kata “ghofuro” yg artinya memberi ampun .. gapura ini dikatakan sebagai pintu pengampunan .. orang yg masuk hendaknya membaca dua kalimat syahadat , artinya sudah masuk Islam .. yaapp , begitulah kurang lebihnya makna perayaan Sekaten .. dengan gamelan yg ditabuh disertai tembang – tembang keagamaan menjadi ciri khas tersendiri dari perayaan Sekaten ..

3. Pertunjukan Wayang

kalo zaman dulu kala masih muda bestatus pelajar SD , di desa masih sering ada pertunjukan wayang di hari – hari tertentu malam hari .. uniknya , sekarang wayang itu bagai ditelan bumi ( maaf perumpamaannya hiperbolis hehe ) yg udah sangat jarang nongol di muka tanah Jawa .. kalo ada anak bilang sama ibunya , “Bu , ayo nonton wayang , aku pengen banget nonton nih!” si Ibu cuma bisa jawab , “Nak , kayaknya kita ga bisa pergi nonton , di sini udah ga ada pertunjukan wayang lagi , jadi mau nonton dimana Ibu juga susah nyarinya , maaf ya.” nahh , itulah analoginya , kasian kan si anak ..

diluar semua itu wayang ternyata memiliki sejarah unik dan menarik .. pertunjukan wayang udah ada dari zaman Prabu Jayabaya , raja Kerajaan Kediri yg memerintah tahun 1135-1157 , bahkan Prabu Jayabaya lah yg pertama kali menciptakannya .. tapi waktu itu wayangnya adalah wayang beber yg terbuat dari lembaran kertas .. baik wayangnya maupun pertunjukannya , pada zaman Wali Sanga banyak mengalami perubahan .. terjadilah pengubahan wayang Beber jadi wayang Purwa ( wayang kulit ) .. yg menjadi dalang pertama kali dari wayang Purwa itu adalah Sunan Kudus dan dilanjutkan sama Sunan Kalijaga ..

wayang punya filosofi mendalam lhoo .. Sunan Kalijaga berkreasi dengan membuat perlengkapan wayang seperti kelir ( layar ) yg melambangkan langit serta alam semesta , debog ( batang pisang ) yg melambangkan bumi , dan belencong ( pelita besar ) yg melambangkan matahari .. sedang sang dalang ( berasal dari bahasa Arab “Dalla” yg artinya petunjuk ) , itulah perlambang cara Tuhan mengatur makhluk-Nya ..

beberapa cerita tentang tokoh pewayangan :

a. Jimat Kalima Sada

cerita Jimat Kalima Sada menunjukkan bahwa jika seseorang dapat memiliki senjata Kalima Sada ( Kalimah Syahadat ) , pasti akan selamat selamanya .. Prabu Darmokusumo tidak wafat karena memiliki pusaka Jimat Kalima Sada ini , walaupun cucu cicitnya telah meninggal dunia semua .. kemudian dia berkelana atas perintah Sang Dewa untuk mencari orang yg bisa membacakan arti dari Jimat Kalima Sada itu .. konon Sunan Kalijaga atau Syeh Malaya yg dapat ditemui dan menjelaskan arti Jimat Kalima Sada kepada prabu Darmokusumo .. setelah itu sang prabu bisa wafat atau kembali kepada Sang Hyang Widhi dengan tenang dan baik , bisa sempurna akhir dari kematiannya ..

b. Petruk jadi Raja

Petruk jadi Raja menggambarkan betapa pun rendah pangkat seorang manusia , atau hamba sahaya , tetapi kalo bisa dengan teguh memiliki Jimat Kalima Sada , ia akan menjadi orang yg mulia dan terhormat , menjadi raja ..

c. Punokawan Pandawa

tokoh dalam cerita pewayangan yg terkenal sampe saat ini , Punokawan Pandawa , terdiri dari Semar , Petruk , Gareng , dan Bagong .. tokoh – tokoh ini adalah ciptaan Sunan Bonang , Sunan Giri , dan Sunan Kudus .. keempat tokoh ini mengandung falsafah hidup yg sangat mendalam :

i. Semar , dari bahasa Arab “Simaar” yg artinya paku .. dikatakan bahwa kebenaran agama Islam adalah kokoh , sejahtera bagaikan kokohnya paku yg sudah tertancap ..

ii. Petruk , dari bahasa Arab “Fatruk” yg artinya tinggalkan .. sama dengan kalimat “Fatruk kuluman siwallahi” , yaitu tinggalkanlah segala apa yg selain ALLAH ..

iii. Gareng , dari bahasa Arab “Naala Qoriin” ( Nala Gareng ) yg artinya memperoleh banyak kawan .. sebagai tujuan para Wali adalah berdakwah untuk memperoleh kawan banyak ..

iv. Bagong , dari bahasa Arab “Bagha” yg artinya berontak , yaitu memberontak terhadap segala yg dzalim ..

dan masih banyak lagi cerita pewayangan yg lain yg tentunya punya falsafah dan makna yg mendalam

4. Seni Suara

apakah anda masih ingat tembang – tembang Jawa yg anda pelajari saat SD sampe SMA yg terdiri dari 10 tembang itu ? saya yakin anda pasti ingat pernah mempelajarinya terlepas anda masih ingat isinya atau udah lupa semua hehe .. tembang – tembang itu mereka ciptakan bukan tanpa makna .. kalo kita mau menelaah dan menghayatinya tembang – tembang yg dinyanyikan bagai lagu yg mengubah kegelapan malam menjadi bercahaya itu sangatlah penuh arti dan mengandung falsafah hidup .. mereka menggunakannya dalam berdakwah , dalam merangkul rakyat Jawa pada saat itu untuk mendapatkan kebahagiaan yg hakiki .. kalo saya tanya apa yg anda dapat waktu anda mendengarkan tembang? banyak di antara anda yg pasti menjawab ga tau , ga sedikit juga yg jawab ga ada , tapi jarang yg bilang banyak manfaatnya .. kalo jawaban yg mendominasi itu ‘ga tau’ dan ‘ga ada’ lalu apa guna Wali Sanga menciptakannya ? bukankah mereka menciptakannya untuk berdakwah yg artinya tembang – tembang itu adalah senjata bagi para Wali buat merangkul rakyat memahami kebenaran Islam ? lalu kemana esensi dari tembang – tembang itu saat ini ? seperti hilang ditelan langit  hehe .. memang zaman udah berubah tapi terlepas dari hal itu haruslah tembang – tembang ciptaan para Wali itu masih memberi manfaat baik untuk kita ..

berikut tembang – tembang yg berjumlah 10 ciptaan Wali Sanga :

Sunan Kalijaga menciptakan lagu Dandanggula dan Ilir – Ilir , Sunan Giri menciptakan lagu Asmaradana dan Pucung , Sunan Bonang menciptakan tembang Durma , Sunan Kudus menciptakan Mas Kumambang dan Mijil , Sunan Muria menciptakan tembang Sinom dan Kinanti , dan Sunan Drajat menciptakan lagu Pangkur ..

apakah waktu anda masih anak – anak dahulu kala zaman bahula ( lebay critanya hehe ) pernah dolanan jamuran dan cublak – cublak suweng ? ga banyak pasti dari anda yg menjawab ga .. jenis permainan itu adalah ciptaan Sunan Giri .. beliau kerap menciptakan mainan dan lagu – lagu dolanan untuk menyampaikan Islam bagi kalangan anak – anak .. beberapa contoh mainan dan dolanan ciptaannya adalah Jamuran , Cublak – Cublak Suweng , Jelungan/Jitungan , Gendi Gerit , Jor , Gula Ganti , dan sebagainya ..

itulah dari sekian banyak karya dari kerja keras Wali Sanga yg masih hidup hingga saat ini .. itulah warisan yg akan terwarisi sampai kapan pun .. itulah “anyaman tangan” yg akan terus dirasakan dan dinikmati serta tidak akan pernah mati bahkan redup sedikit pun keindahannya .. itulah “cenderamata” yg akan selalu menari – nari mewarnai kehidupan dan memberikan cahaya .. di sini muncul pertanyaan bagus  dan menarik , sebenarnya siapakah Wali Sanga itu ? mengapa sembilan orang pilihan itu bisa menciptakan hal baru atau terobosan yg manfaatnya luar biasa bagi masyarakat Jawa khususnya dan Indonesia umumnya ? siapakah mereka yg memiliki otak yg sangat cemerlang dan dikagumi seluruh masyarakat sampai saat ini ? siapakah Wali – Wali ini sebenarnya yg karyanya tersohor hingga seluruh tanah air bahkan dunia pun mengakui ? siapakah mereka Ksatria – Ksatria ALLAH yg memiliki kekuatan sedemikian hebatnya hingga mengubah tanah Jawa bahkan Nusantara ? tak lain dan tak beda jawabannyaa adalah silakan para pembaca cari sendiri yaa… hehehe

tanpa disadari ketika kita belajar Bahasa Jawa , kita pun belajar Islam juga , yg mengajarkan apa itu arti hidup .. sedikit kritik buat pelajar bangsa dan mungkin melahirkan manfaat , mengapa kita malas belajar Bahasa Jawa , apakah kita malas belajar agama ? mengapa kita malas belajar agama , apakah kita tidak ingin tahu apa itu arti hidup ?

di dalam tulisan saya kali ini masih banyak ketidaksempurnaan dan mungkin ada beberapa kesalahan informasi jadi diharapkan pembaca memakluminya karna keterbatasan wawasan yg penulis punya dan tentunya saya sebagai penulis sangat ga mengharapkan pertikaian di antara saya dan anda , jadi waktu baca jangan sambil bawa granat yaa bisa hangus nanti layar komputer anda hahaha .. tentunya saya mengharapkan koreksi dari pembaca jika terdapat kesalahan informasi di dalam catatan saya yg belum begitu panjang ini hehe .. semoga apa yg ada di dalam mangkok penulis ini bisa memberi manfaat pada pembaca .. terima kasih banyak

sebagai penutup , saya akan memperkenalkan sebuah lagu indah ciptaan salah satu Wali Sanga , Sunan Kalijaga , yg tentunya bukan tanpa judul dan tanpa makna donk , semoga lagu Ilir – Ilir ini bisa dinikmati…

Ilir – Ilir

Lir-ilir, lir-ilir
tandure wus sumilir
Tak ijo royo-royo tak senggo temanten anyar
Cah angon-cah angon penekno blimbing kuwi
Lunyu-lunyu penekno kanggo mbasuh dodotiro
Dodotiro-dodotiro kumitir bedhah ing pinggir
Dondomono jrumatono kanggo sebo mengko sore
Mumpung padhang rembulane mumpung jembar kalangane
Yo surako… surak hiyo…

Sayup-sayup bangun (dari tidur)
Tanaman-tanaman sudah mulai bersemi,
demikian menghijau bagaikan gairah pengantin baru
Anak-anak penggembala, tolong panjatkan pohon blimbing itu,
walaupun licin tetap panjatlah untuk mencuci pakaian
Pakaian-pakaian yang koyak disisihkan
Jahitlah benahilah untuk menghadap nanti sore
Selagi sedang terang rembulannya
Selagi sedang banyak waktu luang
Mari bersorak-sorak ayo…

Maksudnya :
Makin subur dan tersiarlah agama Islam yang disiarkan oleh para aulia dan mubaligh.
Hijau adalah warna dan lambang agama Islam. Dikira pengantin baru, maksudnya, agama Islam begitu menarik dan kemunculannya yang baru diibaratkan bagaikan pengantin baru.
Cah angon atau penggembala, diibaratkan dengan penguasa yang ‘menggembalakan’ rakyat. Para penguasa itu disarankan untuk segera masuk agama Islam (disimbolkan dengan buah belimbing yang mempunyai bentuk segi lima sebagai lambang rukun Islam).
Walaupun licin, susah, tetapi usahakanlah agar dapat masuk Islam demi mensucikan dodot (Dodot adalah jenis pakaian tradisional Jawa yang sering dipakai pembesar jaman dulu. Bagi orang Jawa, agama adalah ibarat pakaian, maka dodot dipakai sebagai lambang agama atau kepercayaan).
Pakaianmu, (yaitu) agamamu sudah rusak, karena dicampur dengan kepercayaan animisme / klenik.
Agama yang sudah rusak itu jahitlah (perbaiki), sebagai bekal menghadap Tuhan.
Selagi masih hidup masih ada kesempatan bertobat.
Bergembiralah, semoga kalian mendapat anugerah dari Tuhan.

kalo mau download lagunya , klik aja Ilir – Ilir

referensi : “Wali Sanga: Profil dan Warisannya” karangan Feby Nurhayati dkk , http://www.jaist.ac.jp/~rac/pub/kanigara/id/Home/lirilir.htm

3 responses to “Alunan Syair Penyejuk Hati

  1. assalamu ‘alaikum🙂
    alhamdulillah, mugi” tulisan panjenengan puniko sageto dados motivasi kangge sinten mawon ingkang maos,
    bismillahi, ijin share (sanes share dalam bhsa jawa😀 )

silakan meninggalkan comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s